Oleh: hidayahfikri | 14 Agustus 2008

Kisah Si Penebang Pohon

“Kan Shu De Gu Shi” 

 

 

Alkisah, seorang pedagang kayu menerima lamaran seorang pekerja untuk menebang pohon di hutannya. Karena gaji yang dijanjikan dan kondisi kerja yang bakal diterima sangat baik, sehingga si calon penebang pohon itu pun bertekad untuk bekerja sebaik mungkin. 

 

Saat mulai bekerja, si majikan memberikan sebuah kapak dan menunjukkan area kerja yang harus diselesaikan dengan target waktu yang telah ditentukan kepada si penebang pohon. 

 

Hari pertama bekerja, dia berhasil merobohkan 8 batang pohon. Sore hari, mendengar hasil kerja si penebang, sang majikan terkesan dan memberikan pujian dengan tulus, “Hasil kerjamu sungguh luar biasa! Saya sangat kagum dengan kemampuanmu menebang pohon-pohon itu. Belum pernah ada yang sepertimu sebelum ini. Teruskan bekerja seperti itu.”  

 

Sangat termotivasi oleh pujian majikannya, keesokan hari si penebang bekerja lebih keras lagi, tetapi dia hanya berhasil merobohkan 7 batang pohon. Hari ketiga, dia bekerja lebih keras lagi, tetapi hasilnya tetap tidak memuaskan bahkan mengecewakan. Semakin bertambahnya hari, semakin sedikit pohon yang berhasil dirobohkan. “Sepertinya aku telah kehilangan kemampuan dan kekuatanku. Bagaimana aku dapat mempertanggungjawabkan hasil kerjaku kepada majikan?” pikir penebang pohon merasa malu dan putus asa. Dengan kepala tertunduk dia menghadap ke sang majikan, meminta maaf atas hasil kerja yang kurang memadai dan mengeluh tidak mengerti apa yang telah terjadi. 

 

Sang majikan menyimak dan bertanya kepadanya, “Kapan terakhir kamu mengasah kapak?”  

 

“Mengasah kapak? Saya tidak punya waktu untuk itu. Saya sangat sibuk setiap hari menebang pohon dari pagi hingga sore dengan sekuat tenaga,” kata si penebang.

 

 

“Nah, di sinilah masalahnya. Ingat, hari pertama kamu kerja? Dengan kapak baru dan terasah, maka kamu bisa menebang pohon dengan hasil luar biasa. Hari-hari berikutnya, dengan tenaga yang sama, menggunakan kapak yang sama tetapi tidak diasah, kamu tahu sendiri, hasilnya semakin menurun. Maka, sesibuk apa pun, kamu harus meluangkan waktu untuk mengasah kapakmu, agar setiap hari bekerja dengan tenaga yang sama dan hasil yang maksimal. Sekarang mulailah mengasah kapakmu dan segera kembali bekerja!” perintah sang majikan. 

 

Sambil mengangguk-anggukan kepala dan mengucap terimakasih, si penebang berlalu dari hadapan majikannya untuk mulai mengasah kapak. 

 

“Xiu Xi Bu Shi Zou Deng Yu Chang De Lu” 

 

 

Istirahat bukan berarti berhenti.

 

 

”Er Shi Yao Zou Geng Chang De Lu” 

 

 

Tetapi untuk menempuh perjalanan yang lebih jauh lagi.

 

 

Sama seperti si penebang pohon, kita pun setiap hari, dari pagi hingga malam hari, seolah terjebak dalam rutinitas terpola. Sibuk, sibuk dan sibuk, sehingga seringkali melupakan sisi lain yang sama pentingnya, yaitu istirahat sejenak mengasah dan mengisi hal-hal baru untuk menambah pengetahuan, wawasan dan spiritual. Jika kita mampu mengatur ritme kegiatan seperti ini, pasti kehidupan kita akan menjadi dinamis, berwawasan dan selalu baru!

Oleh: hidayahfikri | 14 Agustus 2008

Kepercayaan Diri

Bagi sebagian kita yang punya masalah seputar rendahnya kepercayaan-diri atau merasa telah kehilangan kepercayaan diri, mungkin Anda bisa menjadikan langkah-langkah berikut ini sebagai proses latihan:

1. Menciptakan definisi diri positif.
Steve Chandler mengatakan, “Cara terbaik untuk mengubah sistem keyakinanmu adalah mengubah definisi dirimu.” Bagaimana menciptkan definisi diri positif. Di antara cara yang bisa kita lakukan adalah:

Membuat kesimpulan yang positif tentang diri sendiri / membuat opini yang positif tentang diri sendiri. Positif di sini artinya yang bisa mendorong atau yang bisa membangun, bukan yang merusak atau yang menghancurkan.

Belajar melihat bagian-bagian positif / kelebihan / kekuatan yang kita miliki

Membuka dialog dengan diri sendiri tentang hal-hal positif yang bisa kita lakukan, dari mulai yang paling kecil dan dari mulai yang bisa kita lakukan hari ini.

Selain itu, yang perlu dilakukan adalah menghentikan opini diri negatif yang muncul, seperti misalnya saya tidak punya kelebihan apa-apa, hidup saya tidak berharga, saya hanya beban masyarakat, dan seterusnya. Setelah kita menghentikan, tugas kita adalah menggantinya dengan yang positif, konstruktif dan motivatif. Ini hanya syarat awal dan tidak cukup untuk membangun kepercayaan diri.

2. Memperjuangkan keinginan yang positif
Selanjutnya adalah merumuskan program / agenda perbaikan diri. Ini bisa berbentuk misalnya memiliki target baru yang hendak kita wujudkan atau merumuskan langkah-langkah positif yang hendak kita lakukan. Entah itu besar atau kecil, intinya harus ada perubahan atau peningkatan ke arah yang lebih positif. Semakin banyak hal-hal positif (target, tujuan atau keinginan) yang sanggup kita wujudkan, semakin kuatlah pede kita. Kita perlu ingat bahwa pada akhirnya kita hanya akan menjadi lebih baik dengan cara melakukan sesuatu yang baik buat kita. Titik. Tidak ada yang bisa mengganti prinsip ini.

3. Mengatasi masalah secara positif
Pede juga bisa diperkuat dengan cara memberikan bukti kepada diri sendiri bahwa kita ternyata berhasil mengatasi masalah yang menimpa kita. Semakin banyak masalah yang sanggup kita selesaikan, semakin kuatlah pede. Lama kelamaan kita menjadi orang yang tidak mudah minder ketika menghadapi masalah. Karena itu ada yang mengingatkan, begitu kita sudah terbiasa menggunakan jurus pasrah atau kalah, ini nanti akan menjadi kebiasaan yang membuat kita seringkali bermasalah.

4. Memiliki dasar keputusan yang positif.
Kalau dibaca dari praktek hidup secara keseluruhan, memang tidak ada orang yang selalu yakin atas kemampuannya dalam menghadapi masalah atau dalam mewujudkan keinginan. Orang yang sekelas Mahatma Gandhi saja sempat goyah ketika tiba-tiba realitas berubah secara tak terduga-duga. Tapi, Gandhi punya cara yang bisa kita tiru: “Ketika saya putus asa maka saya selalu ingat bahwa sepanjang sejarah, jalan yang ditempuh dengan kebenaran dan cinta selalu menang. Ada beberapa tirani dan pembunuhan yang sepintas sepertinya menang tetapi akhirnya kalah. Pikirkan ucapan saya ini, SELALU”. Artinya, kepercayaan Gandhi tumbuh lagi setelah mengingat bahwa langkahnya sudah dilandasi oleh prinsip-prinsip yang benar.

5. Memiliki model / teladan yang positif
Yang penting lagi adalah menemukan orang lain yang bisa kita contoh dari sisi kepercayaan dirinya. Ini memang menuntut kita untuk sering-sering membuka mata melihat orang lain yang lebih bagus dari kita lalu menjadikannya sebagai pelajaran. Saking pentingnya peranan orang lain ini, ada yang mengatakan bahwa kita bisa memperbaiki diri dari dua hal: a) pengalaman pribadi (life experiencing) dan b) duplicating (mencontoh dan mempelajari orang lain).

Oleh: hidayahfikri | 14 Agustus 2008

Mengejar Impian

Po, si Panda jantan, yang sehari-hari bekerja di toko mie ayahnya, memiliki impian untuk menjadi seorang pendekar Kung Fu. Tak disangka, dalam suatu kompetisi, Po dinobatkan sebagai Pendekar Naga yang dinanti-nantikan kehadirannya untuk melindungi desa dari balas dendam Tai Lung.

Saat menonton film animasi ini, kita seperti diingatkan tentang beberapa hal:

1. The secret to be special is you have to believe you’re special.
Po hampir putus asa karena tidak mampu memecahkan rahasia Kitab Naga, yang hanya berupa lembaran kosong. Wejangan dari ayahnya-lah yang akhirnya membuatnya kembali bersemangat dan memandang positif dirinya sendiri. Kalau kita berpikir diri kita adalah spesial, unik, berharga kita pun akan punya daya dorong untuk melakukan hal-hal yang spesial. Kita akan bisa, kalau kita berpikir kita bisa. Seperti kata Master Oogway, “You just need to believe”

2. Teruslah kejar impianmu.
Po , panda gemuk yang untuk bergerak saja susah akhirnya bisa menguasai ilmu Kung Fu. Berapa banyak dari kita yang akhirnya menyerah, gagal mencapai impian karena terhalang oleh pikiran negatif diri kita sendiri? Seperti kata Master Oogway, “kemarin adalah sejarah, esok adalah misteri, saat ini adalah anugerah, makanya disebut Present ( hadiah).” Jangan biarkan diri kita dihalangi oleh kegagalan masa lalu dan ketakutan masa depan. Ayo berjuanglah di masa sekarang yang telah dianugerahkan Tuhan padamu.

3. Kamu tidak akan bisa mengembangkan orang lain, sebelum kamu percaya dengan kemampuan orang itu, dan kemampuan dirimu sendiri.

Master Shi Fu ogah-ogahan melatih Po. Ia memandang Po tidak berbakat. Kalaupun Po bisa, mana mungkin ia melatih Po dalam waktu sekejap. Kondisi ini berbalik seratus delapan puluh derajat, setelah Shi Fu diyakinkan Master Oogway -gurunya- bahwa Po sungguh-sungguh adalah Pendekar Naga dan Shi Fu satu-satunya orang yang mampu melatihnya. Sebagai guru atau orang tua, hal yang paling harus dihindari adalah memberi label bahwa anak ini tidak punya peluang untuk berubah. Sangatlah mudah bagi kita untuk menganggap orang lain tidak punya masa depan. Kesulitan juga acap kali membuat kita kehilangan percaya diri, bahwa kita masih mampu untuk membimbing mereka.

4. Tiap individu belajar dengan cara dan motivasinya sendiri.
Shi Fu akhirnya menemukan bahwa Po baru termotivasi dan bisa mengeluarkan semua kemampuannya, bila terkait dengan makanan. Po tidak bisa menjalani latihan seperti 5 murid jagoannya yang lain. Demikian juga dengan setiap anak. Kita ingat ada 3 gaya belajar yang kombinasi ketiganya membuat setiap orang punya gaya belajar yang unik. Hal yang menjadi motivasi tiap orang juga berbeda-beda. Ketika kita memaksakan keseragaman proses belajar, dipastikan akan ada anak-anak yang dirugikan.

5. Kebanggaan berlebihan atas anak/murid/diri sendiri bisa membutakan mata kita tentang kondisi sebenarnya, bahkan bisa membawa mereka ke arah yang salah.

Master Shi Fu sangat menyayangi Tai Lung, seekor macan tutul, murid pertamanya, yang ia asuh sejak bayi. Ia membentuk Tai Lung sedemikian rupa agar sesuai dengan harapannya. Memberikan impian bahwa Tai Lung akan menjadi Pendekar Naga yang mewarisi ilmu tertinggi. Sayangnya Shi Fu tidak melihat sisi jahat dari Tai Lung dan harus membayar mahal, bahkan nyaris kehilangan nyawanya. Seringkali kita memiliki image yang keliru tentang diri sendiri/anak/murid kita. Parahnya, ada pula yang dengan sengaja mempertebal tembok kebohongan ini dengan hanya mau mendengar informasi dan konfirmasi dari orang-orang tertentu. Baru-baru ini saya bertemu seorang ibu yang selama 14 tahun masih sibuk membohongi diri bahwa anaknya tidak autis. Ia lebih senang berkonsultasi dengan orang yang tidak ahli di bidang autistik. Mendeskreditkan pandangan ahli-ahli di bidang autistik. Dengan sengaja memilih terapis yang tidak kompeten, agar bisa disetir sesuai keinginannya. Akibatnya proses terapi 11 tahun tidak membuahkan hasil yang signifikan. Ketika kita punya image yang keliru, kita akan melangkah ke arah yang keliru.

6. Hidup memang penuh kepahitan, tapi jangan biarkan kepahitan tinggal dalam hatimu.

Setelah dikhianati oleh Tai Lung, Shi Fu tidak pernah lagi menunjukkan kebanggaan dan kasih sayang pada murid-muridnya. Sisi terburuk dari kepahitan adalah kita tidak bisa merasakan kasih sayang dan tidak bisa berbagi kasih sayang.

7. Keluarga sangatlah penting.

Di saat merasa terpuruk, Po disambut hangat oleh sang ayah. Berkat ayahnya pula Podapat memecahkan rahasia Kitab Naga dan menjadi Pendekar nomor satu. Sudahkah kita memberi dukungan pada anggota keluarga kita?

Oleh: hidayahfikri | 30 Juni 2008

Peringkat Universitas Di Indonesia

SEKEDAR INFO

Survey ini lebih realistis karena langsung berhubungan dengan dunia kerja pengguna jasa suatu lulusan sekolah atau PT,Tidak seperti survey majalah Global tidak jelas respondenya , bagaimana dunia kerja bisa melihat kiprah Alumni UPH yang ditempatkan diurutan nomor satu , padahal alumninya baru beberap gelintir.Jadi kesimpulan adalah Buble atau kebohongan Publik dimana pemilik majalah global juga pemilik UPH.

Perguruan tinggi negeri favorit (nasional) 2004

1. Universitas Indonesia
2. Institut Teknologi Bandung
3. Universitas Gadjah Mada
4. Institut Pertanian Bogor
5. Universitas Padjadjaran
6. Universitas Airlangga
7. Institut Teknologi 10 November
8. Universitas Diponegoro
9. Universitas Brawidjaja
10. Universitas Sumatera Utara
Perguruan tinggi swasta favorit (nasional)

1. Universitas Trisakti
2. Sekolah Tinggi Teknologi Telkom
3. Unika Atma Jaya
4. Unika Parahyangan
5. Universitas Surabaya
6. UII Yogyakarta
7. Universitas Kristen Indonesia
8. Universitas Pancasila
9. Universitas Atma Jaya Yogyakarta
10. Universitas Sanata Dharma
Faktor Penentu dalam Pemilihan Perguruan Tinggi
Dari hasil survei di atas dapat disimpulkan bahwa urutan alasan para responden mengatakan dan menilai mutu perguruan tinggi adalah seperti dicantumkan di bawah ini.
Alasan mengatakan perguruan tinggi terbaik

Jumlah %
Lulusan mudah dapat kerja 65,5
Nama besar perguruan tinggi 32,0
Pengajar berkualitas baik 19,4
Fasilitas fisik bagus 17,3
Metode belajar mengajar bagus 13,3
Seleksi penerimaan ketat 12,5
Biaya kuliah terjangkau 5,7
Lokasi kampus strategis 4,7
Kedisiplinan kampus tinggi 3,9
Status negeri 3,8
Lingkungan kampus asri dan aman 1,7
Menyediakan program beasiswa 0,6
Alasan-alasan lain 7,5
Entry Filed under: Artikel
Karakter Juara
Dunia kerja memilih sepuluh kampus ini sebagai kampus yang terbaik karena lulusannya memiliki karakter juara.
Berikut ini peta persepsi dunia kerja tentang karakter lulusan 10 perguruan tinggi itu.

Universitas Indonesia (Depok, Jawa Barat) 14.54%
Institut Teknologi Bandung (Bandung) 13.27%
Universitas Gadjah Mada (Yogyakarta) 11.59%
Institut Pertanian Bogor (Bogor) 11.37%
Institut Teknologi 10 Nopember (Surabaya) 9.46%
Universitas Airlangga (Surabaya) 7.61%
Universitas Trisakti (Jakarta) 7.55%
Universitas Padjadjaran (Sumedang, Jabar) 6.51%
Universitas Atmajaya (Jakarta) 5.37%
Universitas Diponegoro (Semarang) 4.41%
– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –
Universitas Bina Nusantara 3.17%
Universitas Brawijaya 2.83%
Universitas Parahyangan 2.32%
Universitas Andalas 1.85%
Universitas Udayana 1.56%
Universitas Hasanuddin 1.32%
STIE Perbanas 1.10%
Universitas Kristen Indonesia 0.85%
Universitas Tarumanegara 0.61%
Universitas Sumatera Utara 0.35%
Universitas Gunadharma 0.25%
Universitas Pancasila 0.03%
– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –
Agar Lulus Berkualitas
Tekun belajar bukan satu-satunya cara untuk menjadi lulusan berkualitas.
Anda perlu kegiatan tambahan.
Inilah tips dari dunia kerja (berdasarkan indeks) :

Aktif berorganisasi 20.32%
Mengasah bahasa Inggris 18.60%
Tekun Belajar 17.70%
Mengikuti perkembangan informasi 15.98%
Mengikuti pergaulan luas 15.07%
Mempelajari aplikasi komputer 12.32%
———— ——— ——— ——— ——— ——–
Pekerja Super
Mengapa karakter juara penting dalam dunia kerja? Jawabannya sederhana. Dunia kerja butuh pekerja super.
Berikut ini pekerja super yang diinginkan responden tempo (berdasarkan indeks):

Mau bekerja keras 9.03%
Kepercayaan diri tinggi 8.75%
Mempunyai visi kedepan 8.37%
Bisa bekerja dalam tim 8.07%
Memiliki perencanaan matang 7.91%
Mampu berpikir analitis 7.82%
Mudah beradaptasi 7.12%
Mampu bekerja dalam tekanan 5.91%
Cakap berbahasa Inggris 5.27%
Mampu mengorganisasi pekerjaan 5.26%
Bagaimana posisi universitas di Indonesia di rangking Webometrics? Tercatat ada 14 universitas di Indonesia yang bisa masuk 5000 besar, alhamdulillah Rangking dan nama universitasnya ada di bawah:

939 GADJAH MADA UNIVERSITY
1046 INSTITUTE OF TECHNOLOGY BANDUNG
1966 UNIVERSITY OF INDONESIA
2329 BRAWIJAYA UNIVERSITY
2546 PETRA CHRISTIAN UNIVERSITY
2946 SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI TELKOM
2988 BOGOR AGRICULTURAL UNIVERSITY
3530 INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
3693 HASANUDDIN UNIVERSITY
3873 BINA NUSANTARA UNIVERSITY
4216 GUNADARMA UNIVERSITY
4308 PARAHYANGAN CATHOLIC UNIVERSITY
4407 AIRLANGGA UNIVERSITY
4504 DUTA WACANA CHRISTIAN UNIVERSITY
Selamat bagi universitas yang bisa masuk rangking 5000 Webometrics. Bagi yang belum, saya pikir harus terus berusaha supaya bisa masuk di rangking atas Webometrics. Pada catatan saya paling tidak total universitas di Indonesia yang sudah berhasil diindeks oleh Webometrics mencapai 92 universitas (negeri atau swasta). Saat ini saya sedang membantu beberapa universitas di Indonesia supaya naik rangking Webometricsnya. Mudah-mudahan rekan-rekan yang ada di universitas lain bisa mulai “ngompori” rektorat atau bagian yang berhubungan dengan public relation dan web untuk mulai memperhatikan masalah rangking Webometrics ini. Bagaimana teknik meningkatkan rangking Webometrics ini akan saya bahas di artikel lain
Oh ya, terakhir, saya pikir ini termasuk tema menarik untuk diangkat jadi penelitian skripsi. Ada masalah (rangking universitas yang rendah), ada parameter yang bisa dimplementasikan, dan ada model yang bisa dikembangkan dari parameter. Resultnya bisa kita cek langsung dari perubahan parameter dan juga hasil akhir rangking Webometrics. Saya sedang membimbing satu orang mahasiswa untuk skripsi dengan tema ini, sayangnya beliaunya mundur, nggak kuat Ada yang tertarik ngerjain bareng? Insya Allah saya bisa bimbing secara informal.
sumber : http://buds- site.blogspot. com/2008/ 02/rating. html Filed under: Kuliah |
Tags: bina nusantara, indonesia, rating, universitas

53 Responses to “Peringkat Universitas se- Indonesia”

Versi DIKTI ———————————-
Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Dikti) Departemen Pendidikan Nasional merilis daftar 50 besar perguruan tinggi (PT) unggulan 2006 di Nusantara. Sebanyak 28 PT negeri (PTN) dan 22 PT swasta (PTS) tercatat di dalamnya.
Kompetisi yang ketat. Itulah yang diharapkan Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (Dikti) Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) terhadap perguruan tinggi (PT) baik negeri maupun swasta di tanah air. Keinginan Dikti tersebut tentu bukan tanpa alasan. Sebab, kualitas PT di Indonesia belum banyak dipercaya dunia internasional.
Akhirnya, pekan lalu rilis Dikti-yang sedianya diwartakan awal tahun-tentang 50 besar PT alias PT unggulan di Indonesia diluncurkan.
Dan yang terpenting neeh kampus gw juga masuk, UNSRI .. euy!
Berikut daftar 50 promising indonesia universities yang diurut berdasarkan abjad (sorry buat yg udah tau)
1. Ahmad Dahlan University : http://www.uad. ac.id
2. Airlangga University : http://www.unair. ac.id
3. Atma Jaya Catholic University Jakarta : http://www.atmajaya .ac.id
4. Atma Jaya University Yogyakarta : http://www.uajy. ac.id
5. Bandung Polytechnic for Manufacturing : http://www.polman- bandung.ac. id
6. Bandung State Polytechnic : http://www.polban. ac.id
7. Bina Nusantara University : http://www.binus. ac.id
8. Bogor Agricultural University : http://www.ipb. ac.id
9. Bunda Mulia University : http://www.bundamul ia.ac.id
10. Diponegoro University : http://www.undip. ac.id
11. Gadjah Mada University : http://www.ugm. ac.id
12. Indonesian Institute of the Arts, Jogja : http://www.isi. ac.id
13. Indonesian Institute of the Arts , Denpasar : http://www.isi- dps.ac.id
14. Indonesian Institute of the Arts , Surakarta : http://www.stsi- ska.ac.id
15. Institut Teknologi Bandung : http://www.itb. ac.id
16. Institute Teknologi Sepuluh November : http://www.its. ac.id
17. Jakarta Institute of the Arts, The : http://www.ikj. ac.id
18. Jember University : http://www.unej. ac.id
19. Jenderal Soedirman University : http://www.unsoed. ac.id
20. Maranatha Christian University : http://www.maranath a.edu
21. Merdeka University – Malang : http://www.unmer. ac.id
22. Muhammadiyah University of Malang : http://www.umm. ac.id
23. Muhammadiyah University of Surakarta : http://www.ums. ac.id
24. Padang State Polytechnic : http://www.polinpdg .ac.id
25. Padang State University : http://www.unp. ac.id
26. Padjadjaran University : http://www.unpad. ac.id
27. Palangkaraya University : http://www.upr. ac.id
28. Pancasila University : http://www.univpanc asila.ac. id
29. Parahyangan Catholic University : http://www.unpar. ac.id
30. Pasundan University : http://www.unpar. ac.id
31. Pelita Harapan University : http://www.uph. ac.id
32. Sanata Dharma University : http://www.usd. ac.id
33. Satya Wacana Christian University : http://www.uksw. edu
34. Sebelas Maret University : http://www.uns. ac.id
35. Soegijopranata Catholic University : http://www.unika. ac.id
36. Sriwijaya University : http://www.unsri. ac.id (Kampus gw neh (*_*)
37. State University of Malang : http://www.malang. ac.id
38. State University of Medan : http://www.unimed. ac.id
39. Supra School of Bussiness and Computer Science : http://www.supra. ac.id
40. Tadulako University : http://www.untad. ac.id
41. Telkom School of Engineering : http://www.stttelko m.ac.id
42. Udayana University : http://www.unud. ac.id
43. University of 17 Agustus 1945, The : http://www.untag- sb.ac.id
44. University of Bengkulu : http://www.unib. ac.id
45. University of Indonesia : http://www.ui. ac.id
46. University of Mataram : http://www.unram. ac.id
47. University of Surabaya : http://www.ubaya. ac.id
48. Widyagama University of Malang : http://www.widyagam a.ac.id
49. Widya Mandala Catholic University Surabaya : http://www.wima. ac.id
50. Yogyakarta State University : http://www.uny. ac.id

Oleh: hidayahfikri | 27 Maret 2008

Milis Bagus

Halo,

Mohon kesediaannya untuk memforward email ini ke
rekan-rekan lain.

Saya mengajak Anda bergabung ke milis APICS-ID@ untuk
belajar bisnis dan manajemen khususnya bidang manajemen
proyek/produksi/ operasi/quality/ supply chain.

Mari tingkatkan karir dan penghasilan kita!

Silahkan mendaftar lewat web

http://finance. groups.yahoo. com/group/ APICS-ID/

atau kirim email ke:

APICS-ID-subscribe@ yahoogroups. com

Mendaftar ke web lebih dianjurkan untuk mempercepat proses pendaftaran.

Setelah keanggotaan di setujui, Anda nanti akan
langsung mendapat file gratis dalam bentuk Adobe pdf/PowerPoint
Slides/Microsoft Word tentang:

1. Strategic Management (termasuk Strength-
Weakness-Opportunit y-Threat/ SWOT Analysis, Boston Consulting Group/BCG
Matrix, Blue Ocean Strategy, dll)

2. Balanced Score Card (BSC)

3. Malcolm Baldrige National Quality Award (MBNQA)

4. Project Management

5. Six Sigma Business Improvement
(termasuk cara mendapat sertifikasi Six Sigma di
Indonesia)

6. Business Process Management (termasuk Business
Process Reengineering/ BPR
dan Change Management)

7. Enterprise Resource Planning (ERP)

8. Supply Chain Management (SCM)

9. Just-in-Time/ Toyota Production System/Lean
Manufacturing

10. Kaizen (continuous improvement) – The Key to
Japan’s Competitive Succes

11. Total Productive Maintenance (TPM)

12. 5S (Workplace Organization/ Housekeeping)

13. Good Manufacturing Practices (GMPs)

14. Quality Management termasuk ISO standard.

dll

APICS-ID@ dibina oleh moderator dan nara sumber yang
kompeten dalam bidangnya baik di Indonesia, Amerika, Jepang,
Australia, ataupun Eropa.

Kami juga memiliki kelombok belajar manajemen murah meriah di beberapa kota
di Indonesia yang dikelola oleh para anggotanya sendiri.

IPOMS: dari anggota, oleh anggota, untuk anggota.

Terima kasih.
============ ========= ========= ========= ========= ========= =======

Organisasi non-profit Indonesian Production and Operations Management
Society (IPOMS)

– Turut Memajukan SDM dan Industri Indonesia.

============ ========= ========= ========= ========= ========= ========

APICS
http://www.apics.org

Nama lama: The American Production and Inventory Control Society.

Nama baru: The Association for Operations Management – Advancing
Productivity, Innovation, and Competitive Success.

APICS – a non profit organization – offers four internationally recognized
professional certification programs:

1. CPIM: Certified in Production and Inventory Management

2. CFPIM: Certified Fellow in Production and Inventory Management = CPIM +
extensive knowledge sharing with others through presenting, teaching,
publishing, and other APICS educational activities.

3. CIRM: Certified in Integrated Resource Management

4. Beginning 2006: Certified Supply Chain Professional (CSCP) designation
is designed for professionals interested in increasing their knowledge of
supply chain management, those currently working in the field of supply
chain management (SCM), and for those individuals working with enterprise
resources planning (ERP) systems.

Oleh: hidayahfikri | 26 Maret 2008

LKTM dan PKPM

LKTM dan PKPM
Kompetisi ini dirancang untuk meningkatkan kreativitas mahasiswa dalam bentuk penyusunan karya tulis yang komunikatif, dan disampaikan mengikuti kaidah ilmiah. Perubahan yang mendasar dari Pedoman tahun 2006 terletak pada batasan penulisan dan tema serta tata penilaian. Hal ini dilakukan dalam rangka menyikapi hasil Rakernas 2007, dimana keunggulan lokal menjadi isu strategis yang senantiasa harus selalu digali dan dikembangkan dalam rangka meningkatkan daya saing bangsa. (dikti)

Perubahan ini juga bukan hanya sekedar pada aturan pada penulisan dll, tapi juga pada nama yaitu Lomba Karya Tulis Mahasiswa (LKTM) menjadi Kompetisi Karya Tulis Mahasiswa (KKTM) serta Presentasi Pemikiran Kristis Mahasiswa (PPKM) mejadi Kompetisi Pemikiran Kritis Mahasiswa (KPKM)
Panduan KKTM 2008 Panduan KPKM 

Panduan LKTM LH  TK KAmpus     Paket Konten Perkuliahan

Oleh: hidayahfikri | 26 Maret 2008

KONSEP DIRI

KONSEP DIRI

Coba jawab pertanyaan ini, who am I ? (siapa saya?)! Apakah jawabannya adalah sekitar nama, usia, jenis kelamin, anak keberapa dari berapa bersaudara, sekolah/lulusan dari mana dan terakhir sekarang bekerja dimana, maka anda belum mengenal diri sendiri. Bagaiman dengan gambaran diri anda secara utuh. Hal ini berkaitan dengan konsep diri atau yang biasa disebut dengan self concept yang secara umum merupakan keyakinan, pandangan atau penilaian seseorang terhadap dirinya. Masalah-masalah rumit yang dialami manusia, seringkali dan bahkan hampir semua, sebenarnya berasal dari dalam diri. Mereka tanpa sadar menciptakan mata rantai masalah yang berakar dari problem konsep diri.

Saya adalah….

Ambilah selembar kertas, kemudian tulislah gambaran mengenai diri sendiri minimal lima hal, diawali dengan “saya……..”

Baca ulang apa yang anda tuliskan, apakah gambaran diri anda ada yang seperti dibawah ini:
Saya tidak pintar dalam sekolah dan kuliah
Saya kikuk dalam sosialisasi
Saya malu bila berbicara didepan orang banyak
Saya keras kepala

Gambaran diatas adalah contoh dari gambaran diri yang negatif atau sering disebut juga dengan istilah konsep diri negatif. Orang dengan konsep diri negatif, akan mudah menyerah sebelum berperang dan jika gagal, akan ada dua pihak yang disalahkan, entah itu menyalahkan diri sendiri (secara negatif) atau menyalahkan orang lain.

Atau gambaran diri anda ada yang seperti dibawah ini:
Saya punya banyak teman dan sahabat dekat
Saya orang yang periang dan terbuka
Saya suka tantangan

Gambaran diatas adalah contoh dari gambaran diri yang positif atau sering disebut juga dengan istilah konsep diri positif. Orang dengan konsep diri yang positif akan mampu menghargai dirinya dan melihat hal-hal yang positif yang dapat dilakukan demi keberhasilan di masa yang akan datang.

Setelah mengetahui konsep diri anda sendiri, coba mintalah beberapa orang terdekat anda untuk secara jujur menilai diri anda. Hasil penilaian orang lain ini dapat kita jadikan evaluasi apakah anda sudah menilai diri sendiri dengan obyektif dan benar sesuai kenyataan. Jangan-jangan anda terlalu menilai negatif diri sendiri atau sebaliknya. Ketidaksesuaian antara konsep diri yang diyakini ( ideal self ) dengan kenyataanya ( real self ) akan menyebabkan suatu ketidakseimbangan dalam diri anda. Misalkan ada seorang wanita yang memiliki keyakinan bahwa wanita dianggap cantik bila memiliki rambut panjang hitam lurus, memiliki badan tinggi langsing dan memiliki kulit putih, sedangkan pada kenyataannya ia tidak sesuai dengan bayangan idealnya, maka ia akan menjadi tidak percaya diri, muncul konflik dalam dirinya dan tertekan. Begitu pula bila seseorang merasa dirinya kaya raya sehingga selalu berbelanja barang-barang mahal dan mentraktir teman-temannya, padahal ia belum membayar uang SPP, uang kost dan banyak hutangnya. Ia mengalami ketidaksesuaian antara konsep dirinya dengan kenyataan, yang dapat menyebabkan kecemasan, tekanan dan stres.

Konsep Diri Positif dapat diperoleh dengan….

• Objektif dalam mengenali diri

Jangan abaikan pengalaman positif atau pun keberhasilan sekecil apapun yang pernah dicapai. Lihatlah talenta, bakat dan potensi diri dan carilah cara dan kesempatan untuk mengembangkannya. Janganlah terlalu berharap bahwa Anda dapat membahagiakan semua orang atau melakukan segala sesuatu sekaligus. You can*t be all things to all people, you can*t do all things at once, you just do the best you could in every way….

• Hargai diri sendiri

Tidak ada orang lain yang lebih menghargai diri kita selain diri sendiri . Jikalau kita tidak bisa menghargai diri sendiri, tidak dapat melihat kebaikan yang ada pada diri sendiri, tidak mampu memandang hal-hal baik dan positif terhadap diri, bagaimana kita bisa menghargai orang lain dan melihat hal-hal baik yang ada dalam diri orang lain secara positif? Jika kita tidak bisa menghargai orang lain, bagaimana orang lain bisa menghargai diri kita ?

• Jangan menyalahkan diri sendiri

Peperangan terbesar dan paling melelahkan adalah peperangan yang terjadi dalam diri sendiri . Sikap menyalahkan diri sendiri secara berlebihan merupakan pertanda bahwa ada permusuhan dan peperangan antara harapan ideal dengan kenyataan diri sejati (real self). Akibatnya, akan timbul kelelahan mental dan rasa frustrasi yang dalam serta makin lemah dan negatif konsep dirinya.

• Berpikir positif dan rasional

We are what we think. All that we are arises with our thoughts. With our thoughts, we make the world (The Buddha). Jadi, semua itu banyak tergantung pada cara kita memandang segala sesuatu, baik itu persoalan maupun terhadap seseorang. Jadi, kendalikan pikiran kita jika pikiran itu mulai menyesatkan jiwa dan raga.

Sumber :
Alwisol. (2005). Psikologi Kepribadian . Malang: UMM Press
Rini, Jacinta F. (2002). Konsep Diri . http://www.e-psikologi.c

Oleh: hidayahfikri | 26 Maret 2008

MENYIKAPI MASALAH

MENYIKAPI MASALAH

Forget The Troubles, Count The Blessings…

Semakin bertambah usia semakin kompleks peristiwa/kejadian yang menghampiri kita. Seperti halnya masuk kuliah, kerja, perubahan pola pertemanan dan terlebih lagi mencari pasangan hidup. Peristiwa/kejadian yang kita alami tidak selalu berjalan dengan mudah. Misalkan, orang tua yang cenderung ditaktor, tugas kuliah yang menggunung, keuangan yang seret , temen yang suka ngegosipin kita, adik yang suka mengganggu kita belajar dan masih banyak lagi. Masalah tersebut kadang datang dengan bertubi-tubi dan seakan-akan tidak memberikan kita kesempatan buat istirahat sejenak.

Begitu kejatuhan masalah, sering kali kita merasa jadi orang paling sial dan menderita sedunia. Padahal, yang bermasalah bukan cuma kita sendiri. Tengok saja saudara kita yang masih pengangguran, teman kita yang baru putus dengan pacarnya, sahabat kita yang nilai IPK-nya masih 1,00 dan masih banyak lagi. Kuncinya, jangan mendramatisir keadaan kita, karena tidak akan menyelesaikan masalah.

• Beda Harapan & Kenyataan

Saat berhadapan dengan masalah atau hal yang berjalan nggak sesuai rencana, kita cenderung panik dan nggak bisa berpikir jernih. Hasilnya, kita merasa tertekan, reaksi ini terjadi karena ada kesenjangan antara harapan, keinginan dan kenyataan yang kita miliki. Misalnya, ada mahasiswa yang mempunyai target IPK-nya minimal 3,50, sedangkan hingga semester terakhir IPS-nya masih 2,90. Dengan mempunyai target atau harapan itu sangat penting untuk memotivasi diri sendiri dalam mencapai targetnya tersebut. Namun ingat, target atau harapan harus disesuaikan dengan kemampuan, jadi harus realistis.

• Beda Karakter, Beda Cara

Cara orang menghadapi masalah tidak sama, tergantung pada karakter masing-masing orang. Karakter yang kita miliki ini dipengaruhi oleh pola asuh dan lingkungan kita sejak kecil. Jika sejak kecil kita terbiasa dilindungi orangtua dan kemauan kita selalu dituruti, maka besar kemungkinan kita akan tumbuh menjadi seseorang yang rapuh dan rentan. Dan sebaliknya, jika sejak kecil kita diajari selalu mandiri dan terbiasa memecahkan masalah sendiri, kita berkembnag menjadi orang yang lebih kuat dan ngga cengeng meski dalam keadaan tertekan. Nah, sekarang kita harus melatih diri untuk menyelesaikan masalah kita sendiri, jangan dibiarkan berlarut-larut atau melarikan diri. Ada baiknya untuk pertama-tama bertanya atau meminta masukan pada orang-orang terdekat, seperti sahabat, orangtua atau orang yang berpengalaman.

• Siap Introspeksi

Coba kita instrospeksi diri, kita harus mengenal diri sendiri dulu. Sempatkan diri dan luangkan waktu buat mengevaluasi dan merenungkan kenapa kita mudah panik ketika dosen memberi tugas tambahan atau mudah tersinggung dan menangis saat teman mengkritik kita. Padahal, kalau dipikir-pikir lagi, masalah itu sederhana. Jangan terjebak dalam rasa panik yang berlebihan, hal tersebut akan menghambat kita untuk berpikir jernih dan sulit menemukan solusinya.

• Tetap Semangat

Kalau sudah mengenal diri kita, maka sekarang waktunya untuk menyederhanakan pikiran kita. Perlahan-lahan, kurangi pikiran negatif saat menghadapi masalah. Satu cara yang manjur biar kita tetep happy saat berhadapan dengan masalah adalah menganggap kalau masalah memang sudah menjadi bagian dari hidup, yang justru memperkaya pengalaman kita. Kalau kita tidak pernah gagal, kita akan terus keenakan berada dizona nyaman dan tidak ingin berusaha lebih maksimal lagi.

Asal kita sudah bisa menerima masalah sebagai bumbu hidup, kita menjadi lebih santai. Jadikan masalah itu sebagai tantangan, bukan penghalang.

• Gitu Aja, Kok Repot!

Hidup kita ngga akan hancur, biarpun tugas setumpuk gunung, kerja bareng teman yang menyebalkan, tugas presentasi dihadapan puluhan orang, pacar tidak disetujui orang tua, tunangan selingkuh dan masih banyak lagi. Dalam kesulitan pasti ada kemudahan, setiap masalah pasti ada penyelesaian dan hikmahnya. Tipsnya:
• Tenang, jangan terbakar emosi ketika menghadapi masalah. Kita harus bisa mengendalikan diri. Usahakan kepala tetap dingin.
• Jangan sepenuhnya menyalahkan diri sendiri. Ada hal-hal yang bisa kendalikan, tetapi banyak hal juga yang tidak bisa kita kendalikan.
• Fokus pada penyelesaian masalah, jangan berkutat dengan saling menyalahkan dan emosional.
• Merencanakan beberapa alternatif solusi, sehingga bila tidak berhasil dengan yang satu masih ada solusi yang lain.

Source : CitaCinta (no.11/VII)

Oleh: hidayahfikri | 26 Maret 2008

JAGALAH KESEHATAN MENTAL ANDA

JAGALAH KESEHATAN MENTAL ANDA

Untuk memperingati Hari Kesehatan Mental Sedunia ( World Mental Health ), yang jatuh pada tanggal 10 Oktober 2007, PDSKJI (Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia) dan IPK (Ikatan Psikologi Klinis) Surabaya mengadakan rangkaian acara kegiatan untuk meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap kesehatan mental. Salah satunya adalah kegiatan sosialisasi di pintu masuk Tunjungan Plasa I Surabaya.

Acara yang dihadiri oleh para psikolog, dokter dan profesor ahli kejiwaan itu mempunyai misi untuk menyadarkan masyarakat betapa pentingnya menjaga kesehatan mental, melalui pembagian brosur, pemasangan banner dan tanya jawab seputar kesehatan mental.

Kesehatan Mental yang Baik, Apa Itu?

Mempunyai kesehatan mental yang baik berarti mempunyai perasaan positif tentang diri sendiri, mampu menyelesaikan masalah dan tekanan hidup sehari-hari, dan bisa membentuk dan menjaga hubungan baik dengan orang lain.

Selama ini kita sudah memahami pentingnya menjaga kesehatan fisik. Tapi menjaga kesehatan mental juga sama pentingnya dengan kesehatan fisik. Kenyataannya, kesehatan mental yang buruk akan mengakibatkan kesehatan fisik yang buruk pula.

Siapa yang bisa terganggu kesehatan mentalnya?

Siapapun dapat terganggu kesehatan mentalnya. Sesuatu terkadang diluar dugaan banyak orang. Paling tidak, satu dari lima orang dalam satu populasi terganggu kesehatan mentalnya. Mungkin saja atau kita.

Jika kita mendengar kata kesehatan mental yang terganggu, kita sering buru-buru menghubungkan dengan kondisi mental tertentu, misalnya: depresi berat atau skizofrenia (?hilang ingatan atau gila?). Padahal kesehatan mental juga mencakup kondisi yang kita semua bisa mengalaminya, seperti stres, kecemasan, atau perasaan tertekan.

Ketika stres berubah menjadi distres

Stres dalam intensitas tertentu malah baik dan positif, membuat kita berkembang. Tetapi bila berlebihan akan buruk dampaknya pada kesehatan mental maupun fisik. Kondisi ini bila anda:

  • ? Merasa cemas dan khawatir berlebihan dalam menghadapi masalah
  • ? Ada perubahan nyata dalam pola tidur atau pola makan (berlebihan atau kurang)
  • ? Mudah tersinggung atau marah oleh sebab sepele
  • ? Sulit konsentrasi atau sulit membuat keputusan
  • ? Hal ini menandakan stres berubah menjadi distres (penderitaan).

Anda dapat melakukan langkah-langkah tertentu untuk mengatasinya. Kita cenderung beranggapan bahwa kesehatan mental adalah sesuatu yang berkaitan dengan kondisi dimana kita tidak bisa mengkontrol diri atau penanda kelemahan kepribadian. Persepsi tersebut tidak benar. Kita dapat melakukan sesuatu untuk membetulkan anggapan tersebut dan melindungi kesehatan mental kita.

  1. Tetap aktif:
    olah raga teratur dan menjaga kebersihan serta penampilan diri dapat membantu anda mempunyai perasaan positif.
  2. Melibatkan diri dalam kelompok:
    ikut dalam kegiatan atau klub, bertemu teman atau handai tolan secara teratur dalam suasana menyenangkan dan suportif, mempunyai sahabat tempat saling bercerita, ikut kursus-kursus, atau mempelajari hal baru yang anda sukai.
  3. Menerima diri sendiri:
    kita semua unik dan berbeda satu sama lain, dan tidak ada manusia sempurna. Semua orang mempunyai kelemahan seperti halnya kelebihan. Terimalah dan cintai diri sendiri secara wajar.
  4. Relaks:
    terlalu banyak kegiatan malah akan membuat anda merasa tertekan. Luangkan waktu untuk bersantai dan beristirahat. Penting juga untuk bisa tidur malam dengan baik, yang akan membantu meredakan stres. Tidur yang baik dan teratur merupakan penyegara pikiran. Tak lupa, lakukan hobi yang bisa membuat anda merasa nyaman serta relaks.
  5. Menghindari alkohol dan narkoba:
    Ini malah akan memperburuk kondisi anda.
  6. Makan secara sehat dan teratur:
    Ini akan membantu anda merasa lebih baik dan memberi lebih banyak energi.
  7. Mendekatkan diri pada Tuhan:
    Anda akan merasa ada sesuatu kekuatan yag akan menolong dan harapan untuk menjadi lebih baik serta mendapat ketenangan.
  8. Kenali gejala kesehatan mental yang terganggu:
    Mempunyai kesehatan mental yang baik berarti mampu mengatasi tekanan hidup sehari-hari. Bila anda merasa tidak mampu mengatasi, atau malah mengatasi dengan alkohol dan narkoba (napza), anda mungkin mempunyai masalah yang memerlukan bantuan orang lain.
  9. Mencari bantuan:
    Bila anda sakit secara fisik, maka anda akan berkonsultasi pada dokter. Begitu pula dengan kesehatan mental anda. Jangan merasa malu atau ragu untuk mencari pemecahan masalah kesehatan mental anda pada ahlinya (konselor, psikolog klinis, psikiater).

Kenyataan mengenai kehidupan

Mempunyai masalah kesehatan mental tak ubahnya dengan masalah kesehatan fisik. Sangat penting untuk mengenali gejala-gejala, menemukan cara untuk mengatasinya, dan melakukan langkah-langkah untuk melindungi diri dari berulangnya masalah dengan menjaga kesehatan mental anda.

Mengabaikan masalah kesehatan mental pada diri sendiri atau orang lain, tidak akan membuat hal itu akan berlalu dengan sendirinya. Kenyataannya, perlahan atau cepat akan membuat keadaan bertambah buruk, paling tidak menurnkan kualitas hidup.

Menderita gangguan kesehatan mental tidak usah takut atau malu. Hal itu wajar, sama halnya anda menderita sakit fisik. Bila anda merasa mempunyai masalah, terbukalah dan bicarakan dengan orang yang anda percayai. Hal itu bukan pertanda kelemahan pribadi. Bila anda melihat gejala tersebut pada orang lain, dorong orang tersebut untuk membicarakannya.

Bicarakan masalah anda pada orang yang anda percayai: teman dekat, keluarga, atau konselor, psikolog dan psikiater.

Dipersembahkan oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) Surabaya

Oleh: hidayahfikri | 26 Maret 2008

16 FAKTA DALAM WAWANCARA KERJA

16 FAKTA dalam
WAWANCARA KERJA

Part 1 : Fakta yang harus anda ketahui tentang Wawancara Kerja

Berikut adalah fakta-fakta yang harus anda ketahui tentang bagaimana cara menghadapi wawancara kerja. Fakta-fakta tersebut disertai dengan tips dan saran-saran untuk mengatasinya.

Tujuan dari Wawancara Kerja adalah untuk mendapatkan pekerjaan.

Fakta 1. Tujuan interview dari sudut pandang anda adalah :

  1. “To sell yourself”
  2. Untuk memberikan anda kesempatan untuk berbagi informasi tentang pencari kerja dan kebutuhannya, sejarah perusahaan, lingkungan kerja,aktivitas bisnis, dan rencana masa depan. Barulah kemudian anda bisa memutuskan, apakah pekerjaan tersebut memang untuk anda.

Dari sudut pandang pencari kerja, melalui wawancara kerja mereka dapat mempelajari anda dan kemampuan anda, bakat, minat, kepribadian, pengalaman kerja, pendidikan dan motivasi. Wawancara kerja membantu pencari kerja dan organisasi untuk menemukan kandidat yang sesuai dengan kebutuhan mereka.Wawancara pertama adalah proses untuk saling mempelajari kedua belah pihak dan haruslah merupakan dialog dua arah.

Ingat : Wawancara kerja yang baik memerlukan latihan dan persiapan. Persiapan akan membangun rasa percaya diri anda, akan membantu anda lebih santai dan akan membimbing anda dalam mempresentasikan kulifikasi anda. Hal ini merupakan terjemahan dari SUKSES!!. Wawancara apa pun, bahkan yang bukan untuk wawancara kerja, adalah sebuah persiapan untuk wawancara kerja anda selanjutnya.

Apakah resume anda sama pentingnya dengan wawancara kerja?
Fakta 2. Resume membawa kaki anda menuju ke pintu pencari kerja.Resume membantu anda untuk mengkomunikasikan kualifikasi yang anda miliki kepada pencari kerja. Tapi, resume hanya digunakan untuk menyeleksi kandidat-kandidat untuk wawancara kerja. Terkadang, orang yang mewawancarai anda bahkan belum membaca resume anda dan akan membacanya untuk pertama kali selama wawancara kerja dilakukan.

Wawancara kerja adalah tentang keberuntungan dan berada ditempat yang tepat pada saat yang tepat.
Fakta 3. Kadang hal tersebut benar, terutama apabila anda memiliki jaringan. Wawancara kerja adalah keahlian/skill.
Kesempatan anda sukses dalam wawancara kerja akan meningkat apabila anda tahu tentang :
Bersiap untuk wawancara kerja :
• Ceritakan tentang kelebihan anda kepada pencari kerja
• Dress for success
• Gunakan kekuatan kepribadian anda

Jika persiapan anda tidak matang, meskipun anda begitu bagus diatas kertas. Hal tersebut akan menjatuhkan anda. Anda harus meyakinkan pencari kerja bahwa anda memiliki sesuatu untuk ditawarkan. Semua ini bukan keberuntungan, tapi persiapan.

Okay, apa yang harus disiapkan untuk menghadapi wawancara kerja?
Fakta 4. Pelajari perusahaan pencari kerja, seperti sejarah perusahaan, produk dan servis yang dijual, dan lokasi. Cari data laporan tahunan perusahaan, berita press atau literatur lainnya. Atau, pergilah ke perpustakaan dan cari materi-materi tersebut. Anda juga bisa mempelajari perusahaan pencari kerja melalui internet. Bicaralah dengan calon rekan kerja anda atau dengan orang-orang yang tahu tentang perusahaan tersebut.

Jadi, saat pe-wawancara menanyai anda tentang pengetahuan yang anda miliki mengenai perusahaan tersebut (Hal ini selalu ditanyakan oleh pewawancara), anda akan mengejutkan mereka karena pengetahuan anda, tanpa harus mengatakan “Aduh, saya tidah tahu”
Pastikan anda mengetahui bagaimana cara untuk sampai ke perusahaan tersebut dan berapa lama?. Tidak ada alasan untuk terlambat. Tips : Pergilah ke perusahaan yang bersangkutan dan peroleh informasi yang bisa anda dapatkan. Anda akan tahu pasti bagaimana cara untuk sampai ke kantor perusahaan yang bersangkutan – Satu lagi kekhawatiran yang bisa hilang.

Kenali diri anda. Biasakanlah untuk merasa nyaman membicarakan diri anda, karir anda dan apa saja yang telah anda raih. Latihanlah di depan cermin, atau dengan orang lain.
Pikirkan tentang :
• Minat. Pekerjaan seperti apa yang anda inginkan?
• Kemampuan. Keahlian apa yang anda miliki? Keahlian seperti apa yang anda gunakan untuk pekerjaan yang anda inginkan?
• Nilai-Nilai. Perilaku dasar yang anda harus miliki dalam dunia kerja, dengan orang lain, dan diri anda sendiri
• Kelebihan dan Kekurangan. Apa kelebihan anda? Kekurangan apa yang harus dihilangkan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut?
• Mengetahui Cita-cita Anda. Tanyakan diri anda, apa yang ingin anda lakukan sampai 5 tahun dari sekarang.
• Mengetahui pertanyaan yang biasa ditanyakan oleh perusahaan kemudian melatih jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Tips : Apapun pertanyaannya, hubungkan jawabannya dengan pekerjaan.
Berlatihlah berjabatan tangan untuk bisnis dan bagaimana memperkenalkan diri anda.

Benarkah bahwa Pewawancara akan menerima anda karena dia menyukai anda?
Fakta 5. Salah satu alasan kenapa pencari kerja menerima seseorang adalah karena pewawancara merasa nyaman bersama anda dan yakin bahwa anda akan diterima oleh karyawan yang lainnya, atau dengan kata lain, pewawancara menyukai anda. Pewawancara memberi anda kesempatan untuk menunjukkan kepribadian anda, intelektualitas anda, bakat dan minat anda.

Apakah dengan memakai pakaian tertentu akan membantu pewawancara untuk mengingat saya dibanding pelamar lainnya?
Fakta 6. Sekaranglah saatnya untuk membuat pernyataan tentang fashion. Jangan memakai apapun yang dapat mengalihkan perhatian pewawancara dari apa yang sedang anda coba katakan.

Berpakaianlah secara konservatif. Beberapa buku mengatakan bahwa anda sebaiknya berpakaian untuk pekerjaan yang sedang anda kejar. Tapi anda sebaiknya berpakaian lebih baik dari itu, karena anda tidak datang untuk bekerja tapi datang untuk wawancara.

Baik pria maupun wanita sebaiknya memakai pakaian berwarna gelap. Dan jangan lupa hal-hal dibawah ini:

  1. Pria sebaiknya tidak memakai anting. Wanita sebaiknya tidak memakai perhiasan yang terlalu mencolok.
  2. Baju rapi dan sepatu mengkilat.
  3. Jangan memakai parfum yang baunya terlalu mencolok. Banyak orang yang alergi terhadap parfum atau cologne.

Apa yang dimaksud dengan screening interview?
Fakta 7. Banyak pencari kerja yang membuat janji wawancara melalui telepon, tapi mereka juga mungkin akan melakukan interview awal melalui telepon. Anda dipanggil untuk datang pada wawancara resmi tergantung pada bagaimana cara anda melakukan wawancara melalui telepon ini. Bersiaplah, pegang resume anda, informasi perusahaan ataupun alamat yang anda tuju, kertas dan alat tulis. Jangan biarkan si pencari kerja menunggu di telepon sementara anda mencari bahan-bahan tersebut disana sini.
Tips : Ganti mesin penjawab telepon anda ke professional greeting.
(source : Lakeland.com)

Fakta yang harus anda ketahui tentang wawancara kerja.

Artikel ini adalah bagian kedua dari panduan dan trik untuk menghadapi wawancara kerja. Semoga setelah membaca artikel ini, anda akan tahu lebih banyak dan akan lebih siap menghadapi wawancara kerja.

Pewawancara akan lebih memperhatikan penampilan dan tindakan saya dibandingkan dengan apa yang saya katakan.
Fakta 8. Penampilan dan tindakan anda akan menentukan irama dari wawancara. Resepsionis, sekretaris, dan pewawancara tidak memiliki waktu yang cukup untuk mengenal anda, jadi penilaian terhadap karakter, kompetensi dan kemampuan anda didasarkan pada penampilan dan tindakan anda.

Wawancara kerja anda dimulai begitu anda melangkah masuk :

  • Melaporlah kepada resepsionis. Jangan lupa tersenyum, tampak sopan dan profesional.
  • Duduklah dengan diam dan sopan. Ambillah koran/majalah seperti Wall Street Journal bukan People Magazine.
  • Sambut pewawancara dengan nama mereka (Mr., Mrs., Ms.) , dengan senyum dan jabatan tangan yang hangat.
  • Tunggu sampai pewawancara memulai percakapan.
  • Tetaplah berdiri sampai anda dipersilahkan duduk.
  • Biarkan pewawancara memimpin; memberikan pertanyaan pertama dan memulai wawancara.
  • Gunakan bahasa tubuh untuk menunjukkan bahwa anda tertarik. Tersenyumlah, berikan jawaban nonverbal ke pewawancara. Pertahankan tatap mata, yang merupakan kunci untuk membangun kepercayaan.
  • Duduklah dengan nyaman. Hadapilah pewawancara dengan santai.
  • Jangan merokok atau mengunyah permen karet.
  • Gunakan kalimat lengkap – hindari jawaban dengan satu kata. Jangan gunakan bahasa gaul ataupun menggumam yang tidak jelas.
  • Tunjukkan antusiasme anda! Serta tunjukkan selera humor anda. Kedua hal tersebut akan memberikan kesan yang bagus.

Gaji dan benefits adalah penting. Inilah hal pertama yang harus ditanyakan oleh kandidat.
Fakta 9. Subjek mengenai gaji dan benefits, seperti asuransi atau tunjangan cuti, sebaiknya tidak dibicarakan sampai perusahaan menunjukkan minat kepada anda, yang biasanya dilakukan pada wawancara kedua. Tentu saja akan ada pertanyaan tentang berapa banyak yang anda harapkan, apabila anda belum mencantumkan gaji yang anda harapkan didalam CV. Namun, apabila pewawancara memberikan pertanyaan seperti itu, pada saat wawancara pertama, cobalah untuk menundanya sampai anda tahu banyak tentang posisi yang ditawarkan.

Jika tiba saatnya untuk membicarakan gaji, bersiaplah untuk memberikan jumlah yang anda pikir paling pantas untuk anda. Realistislah. Perhitungkan bahwa gaji bervariasi tergantung pada wilayah, ukuran perusahaan dan kualifikasi anda. Meminta gaji yang terlalu kecil akan merusak kesempatan anda, begitu juga apabila anda meminta terlalu besar. Disamping itu, gaji bukanlan pertimbangan yang paling utama.
Caritahulah, berapa range gaji di perusahaan tersebut sebelum anda melakukan wawancara kerja. Konsultasikan dengan orang-orang yang anda anggap pantas untuk dimintai pendapat.

Bagaimana saya mempersiapkan diri untuk pertanyaan yang belum pernah saya dengar sebelumnya? Apa panduannya?
Fakta 10. Latihan. Jangan asal memberikan jawaban. Yang harus anda lakukan :

  • Berpikirlah sebentar untuk menentukan jawaban yang cocok. Dengarkan pertanyaannya dengan seksama. Jangan memikirkan jawaban anda pada saat pewawancara masih berbicara.
  • Tawarkan diri anda! Tunjukkan kelebihan anda yang akan sangat berguna bagi perusahaan tersebut.
  • Fokus pada pengalaman kerja, kursus atau kualifikasi pribadi yang akan memberikan nilai tambah pada pekerjaan tersebut.
  • Tawarkan sesuatu. Bicarakan bahwa anda akan memberikan kontribusi yang besar kepada organisasi. Yakinkan bahwa anda dapat menyelesaikan masalah dan memenuhi tuntutan perusahaan.
  • Bersikap tegaslah. Ini berarti bukan agresif, tapi yakin akan kemampuan anda.
  • Jangan mengkritik. Jangan menjatuhkan perusahaan sebelumnya, atasan di perusahaan terdahulu atau teman kerja. Hal ini hanya akan memberikan nilai negatif kepada anda.
  • Jujurlah apabila ada hal yang belum pernah anda kerjakan sebelumnya. Tapi, jangan meminta maaf dan fokuslah pada atribut yang anda miliki.

Saya tidak tahu apa yang harus saya tanyakan ketika pewawancara menanyakan saya “Apakah anda punya pertanyaan?”
Fakta 11.Apakah anda ingin wawancara tersebut cepat berakhir? Jangan menanyakan hal yang berhubungan dengan pekerjaan yang ditawarkan. Perhatikan bahwa wawancara adalah komunikasi dua arah. Jangan tanyakan apapun yang bisa memberi kesan bahwa anda tidak tertarik dan kurang inisiatif.

Satu langkah dalam wawancara kerja adalah saat pewawancara menanyakan kepada kandidatnya, apakah dia akan cocok dengan perusahaan tersebut. Sebaliknya, bersiaplah untuk bertanya kepada pewawancara bahwa apakah perusahaan akan cocok dengan anda. Sekaranglah saatnya bagi anda untuk bertanya.

Pertanyaan-pertanyaan yang bisa anda tanyakan :

  • Bisakah anda mendeskripsikan kandidat yang cocok untuk posisi ini?
  • Kapan anda bisa mengambil keputusan ?
  • Apakah ada lowongan baru atau mengapa posisi ini ditawarkan/kosong ?
  • Bagaimana gaya manajemen pimpinan ?
  • Apakah perusahaan menyediakan pendidikan berkelanjutan ?
  • Apakah ada evaluasi regular terhadap performance karyawan ?
  • Apakah ada periode pelatihan ? dan oleh siapa ?
  • Apakah banyak pegawai yang masih bertahan di perusahaan ini ?

Bagaimana dengan pertanyaan ilegal ? Bagaimana saya mempertahankan privacy tanpa harus kehilangan kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut ?
Fakta 12.Putuskan sebelumnya tentang seberapa sensitifkah anda terhadap pertanyaan seperti itu. Buatlah daftar pertanyaan seperti itu yang mungkin timbul ?.Latihlah beberapa cara untuk menjawabnya .

Kebanyakan wawancara adalah sama, betulkah itu ?
Fakta 13. Kebanyakan pewawancara mengikuti format tertentu.
Tahapan pertama adalah Breaking the Ice, saat percakapan kecil mungkin terjadi.
Tahapan kedua adalah memberikan pertanyaan/memverifikasi informasi, dimana pewawancara akan menanyakan kandidat mengenai informasi-informasi yang berkaitan dengan posisi yang ditawarkan dan memverifikasi semua informasi yang kurang jelas didalam resume.
Tahapan ketiga adalah menjawab pertanyaan. Dan tahapan keempat adalah Menutup wawancara.

Apakah perilaku yang mendasari wawancara kerja?
Fakta 14. Terdapat dasar pemikiran bahwa cara terbaik untuk memprediksikan perilaku masa depan adalah dengan melihat perilaku masa lalu. Cara wawancara seperti ini paling sering digunakan. Pewawancara akan mulai memberikan pertanyaan spesifik yang fokus pada contoh dan hasil dari tindakan anda dimasa lalu.

Pertanyaan yang paling sering ditanyakan adalah “Bagaimana anda menghadapi costumer yang sedang marah ?” Secara umum, kandidat akan menjawab “ Saya akan dengan sopan meminta mereka untuk membicarakan permasalahannya dan kemudian menawarkan bantuan”. Jawaban ini secara teori memang enak didengar, tapi tidak menunjukkan tindakan aktual yang akan anda lakukan. Pewawancara akan menggunakan pertanyaan yang lebih spesifik, seperti “Tolong berikan contoh tindakan yang spesifik yang pernah anda ambil. Apa masalahnya dan bagaimana hasilnya?”.
Pewawancara mencari contoh dan hasil konkrit dari tindakan anda dimasa lalu. Pewawancara sebenarnya ingin mengetahui sifat anda yang sebenarnya dalam menghadapi situasi seperti yang dicontohkan. Sifat-sifat yang ingin dilihat oleh pewawancara adalah Inisiatif, Bisa membuat keputusan, Bisa berinteraksi dengan orang lain, Kemampuan untuk memimpin, Keahlian manajemen, Keahlian komunikasi, Keahlian berorganisasi, Kemampuan memecahkan masalah, dan teamwok.

Persiapan wawancara anda sebaiknya mengikutsertakan sifat-sifat tersebut. Buatlah deskripsi dan contoh kejadian dari semua sifat tersebut diatas. Pastikan bahwa semua cerita memiliki pembukaan, pertengahan, dan penutupan. Kotakkan jawaban anda kedalam tiga langkah proses yaitu :
• Situasi
• Tindakan anda
• Hasil atau penyelesaian masalah.

Bagaimana saya mengetahui bahwa wawancara kerja tersebut sudah berakhir?
Fakta 15. Rata-rata, wawancara dilakukan selama 30 sampai 45 menit. Setelah kandidat memperoleh jawaban atas pertanyaannya, pewawancara akan menutup wawancara tersebut. Inilah saatnya bagi anda untuk mengakhiri presentasi tentang diri anda, dengan catatan yang positif.

Kalau memang anda tertarik, katakan hal tersebut kepada pewawancara. Tanyakan kapan keputusan akan dibuat dan jika terjadi, kapan anda bisa memfollow up melalui telepon. Pastikan bahwa pewawancara mengetahui dengan pasti bagaimana menghubungi anda. Berterima kasihlah atas waktu dan pertimbangan pewawancara. Jabatlah tangan pewawancara dan tersenyumlah sebelum meninggalkan ruangan.

Yang bisa saya lakukan hanyalah menunggu kabar dari perusahaan tersebut, apakah saya yang terpilih untuk posisi tersebut, betulkah ?
Fakta 16. Menunggu bukanlah strategi yang bagus. Dalam waktu 24 jam dari sejak anda diwawancara, tulislah surat yang menyatakan rasa terima kasih anda (bukan dengan tulisan tangan) kepada pewawancara. Pastikan anda mengeja nama pewawancara dengan benar. Tekankan bahwa anda sangat tertarik pada posisi yang ditawarkan dan bahwa anda merasa bahwa anda adalah kandidat yang ideal untuk posisi tersebut. Jika anda belum mendapat kabar apa pun, telepon perusahaan tersebut (hanya sekali saja) dan tanyakan apakah keputusan sudah dibuat atau belum.

Kesimpulan :
Jangan menyerah apabila anda diwawancarai dan tidak menerima penawaran kerja. Kompetisi dalam dunia kerja saat ini sangatlah besar. Anda sudah menjadi pemenang. Walaupun hanya sebuah wawancara kerja, itu berari anda sudah melakukan sesuatu yang benar karena anda mendapat panggilan diantara banyak pelamar. Rasa kecewa selama masa pencarian kerja adalah biasa. Analisa lebih lanjut penampilan anda dalam melakukan wawancara kerja. Apa yang bisa anda perbaiki? Apa hal lebih baik yang anda bisa lakukan untuk wawancara berikutnya? Cobalah belajar dari kesalahan anda dimasa lalu.
Penolakan adalah bagian dari pencarian kerja. Kuncinya adalah anda mau belajar dari proses yang sedang anda jalani. Katakan pada diri anda sendiri bahwa apabila anda tidak mendapatkan sebuah pekerjaan, itu berarti bahwa ada pekerjaan yang lebih baik yang sedang menunggu anda. Ingatlah bahwa sebuah wawancara kerja adalah persiapan untuk menghadapi wawancara kerja berikutnya. Dan apabila anda memberikan kesan yang bagus, maka tidak menutup kemungkinan anda akan dipanggil lagi apabila ada kesempatan kerja yang lain di perusahaan tersebut.

Older Posts »

Kategori

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.